Oleh: Windyasari Septriani

Berdasakan pengalaman saya bekerja sebagai desainer di beberapa jenis tempat, maka saya di sini berniat untuk sekedar ngeshare terutama untuk Fresh graduate nih yang lagi cari kerja. Saya dulu sebagai freh graduate dan saat minim pengalaman juga ngga tau ngelamar kemana yang enak. Yah mungkin namanya hidup ya seringkali bertahap. Saya ngga rekomendasi Fresh Graduate untuk langsung pengen cari kerja yang enak. Minimal 1-2 tahun lah tinggal dulu di perusahaan yang apa adanya, maksudnya dari segi gaji dan fasilitas. Kecuali kamu ngerasa kurang sreg dengan lingkungannya itu beda lagi. Jangan banyak maunya dulu. Sebagai Fresh Graduate Desainer banyak pasti diantaranya yang langsung membayangkan menjadi desainer handal yang banyak duit. Well, pengecualian, lho bagi yang sudah melahap proyek secara profesional sejak kuliah.

Nah, masalahnya ngga semua mahasiswa sadar proyek dan skill teknis (software) yang baik saat kuliah, terutama cewek nih. Ada juga yang saking pengen lulus cepet karena saking buteknya kuliah jadinya boro-boro nyari proyek, skill komputer aja masih belajar.

Berikut 3 jenis tempat kerja desainer dari sisi kelebihan (+) dan kekurangan (-):

1. Advertising (periklanan)
Advertising terbagi 2, besar dan kecil walaupun di Jakarta ngga semua besar apalagi non Jakarta, sudah pasti kecil. Saya ambil yang besarnya saja ya, yang kecil saya anggap studio desain rata-rata aja (duitnya maksudnya- saya waktu dulu tuh).
(+) Kerja di advertising besar sudah pasti bergengsi dan otomatis gajinya gede bahkan untuk Fresh Graduate konon katanya bisa 4-5 juta. Jauh banget sama non Jakarta. Bonus ngga usah ditanya.
(+) Kehidupan jadi terkesan glamour, dalam arti positif. Dan selalu ada Malam Penghargaan khusus untuk advertising layaknya Musik sama Film. Kalo ini iklan.
(+) Ada jenjang karir. Cuma di advertising anak DKV bisa berkarir. Biasanya pindah dari adv 1 ke adv lainnya, itu sudah lumrah. Termasuk salah satunya untuk naik jabatan.
(+) Saling kenal antar advertising.
(+) Sangat baik untuk portfolio terutama ya untuk melamar ke advertising lagi. Lumayan buat nunjukin ke keluarga tinggal liatin majalah sama TV, jadi mereka langsung muji-muji gitu sejajar sama temen kamu yang dokter.
(+) Mental kerja di sini sangat bagus. Jangan ngarep kamu kerja kaya PNS di sini. (sorry to say, PNS juga berprestasi koq dengan diterima jadi PNS, ngga gampang hehe)
(+) Kalo advertising multinasional (adv luar negeri terutama Amerika) kantornya asik-asik interiornya sejajar dengan Google, Yahoo, dll
(+) Baju santai!

 

Advertising Ogilvy & Matters, Jakarta

HLB

MMoser-OM-JKT-004-02_r_pantry-700x478

(-) Lembur sampe titik darah penghabisan. Ini gue serius beneran ada yang meninggal Art Director di Cina dan Copywriter di Indonesia pas lembur. Tapi itu plus karena kurangnya manajemen waktu dan makan, plus asupan gizi yang baik kurang. Hidup sehat, deh kalo kerja di advertising mah. Lemburnya ngga dbayar lho kalo advertising, karena saking sering dan lamanya jadi susah ngitungnya kan. Dulu saya sering gitu waktu First Jobber, sampe ngga pulang waktu di Jakarta.

2. In House
Kamu kerja ngedesain untuk perusahaan sendiri, kaya perusahaan finance, bank, retail (fashion, super/minimarket), BUMN, bahkan PNS, lho cuma saya kurang tahu kerjanya ngapain kalo PNS, beneran, soalnya titelnya saya pernah liat Analis Apreasiasi Karya Seni.
(+) Coba deh baca dimana-mana, kerja di in house rata-rata ya untuk perusahaan besar atau pemerintah seperti saya sebut tadi, jadi di sini ngga usah takut soal gaji dan bonus. Walau mungkin tak sebesar advertising besar tapi tergantung perusahaannya.

(+) Kamu bisa berlega hati kalo kerja disini sama komen keluarga.
“Kerja di mana?”,
“Di BNI”, “Di Pertamina”, “Di Indomaret” (tunggu yang ini imagenya pramuniaga sih)
“Jadi apa ?”
“Desainer Grafis”
“Oh….
(ya apalah itu, tapi pasti bagus dalam hatinya)

Kerja di mana?”
“Di Ogilvy”
“Hah??”

pasliat foto kantornya, “Oooooohhh…waaawww”. Yah begitulah orang awam.

(+) Di sini kamu ngga usah khawatir soal ke depannya gimana di perusahaan ini, apalagi BUMN ada pensiun. Yah sama sih sama advertising besar intinya. Saya masukin poin ini berdasarkan artikel-artikel luar yang saya baca. Yang disebut sebagai “Stability”. Perusahaan ngga akan bangkrut (saya pernah kerja di studio desain bangkrut 2x), gaji selalu tepat waktu dan diurus oleh ahlinya (saya pernah telat gaji dan ngga tau kapan dibayar sampe ngga bisa ngantor). Kebetulan saya pernah di in house, di pialang saham. Kantornya gede, mewah, gaji yah lumayan untuk ukuran Bandung, ada asuransi dan bonus taunan dapet beberapa kali gaji, tapi cuma 4 bulan bertahan karena saya umroh sebelum 1 tahun kerja. Jadi belum ngerasain tuh bonus taunan. Nah hati-hati nih sama perusahaan in house, aturannya ngga bisa woles kaya studio desain. Mereka bukan orang bidang kreatif. Tapi saya udah dapet lagi dong kerja setelah 3 bulan hehe. Gila susah juga cari perusahan di Bandung yang sanggup menggaji desainer yang pengalaman 4 tahun! -_-

(+) Hampir kaga mungkin desainer lembur di sini. Keculi beberapa perusahaan jika sedang ada event otomatis kamu harus mendesain lebih banyak item promosi atau item desain event. Tapi kalo hampir ngga ada lembur cocok nih untuk cewek atau ibu-ibu.

(+) Karyawannya banyak, jadi pergaulan mungkin lebih asik, lebih luas walaupun tidak akan seintim studio desain kali ya. Itupun tergantung lingkungannya koq.

(+) Suka ada acara outing. Yaitu rekreasi untuk menambah silaturahmi dan persaudaraan antar karyawan. Saya juga sempet tuh outing waktu di perushaaan in house, kaya outbound gitu. Beberapa orang ngga suka sama ginian, tapi kalo ada ginian mencirikan perusahaan besar atau karyawannya banyak.

(+) Buat yang ngga mau ribet dan ngga banyak mikir kerjanya, barangkali bagi yang udah punya anak dan udah ngga mikir ini itu. Cocok banget nih di in house, karena ngerjainnya itu-itu aja tapi di sisi lain bisa jadi kekurangan kalo doyannya explore.

(-) Bajunya harus formal. Buat rata-rata desainer ini adalah kekurangan. Pengennya pake jins, t-shirt atau baju non formal-lah kaya di studio desain dan advertising. Tapi di sisi lain di hadapan orang awam lo ngga akan disangka nganggur hehe..

(-) Yang itu tadi ngedesainnya itu-itu lagi. Buat Fresh Graduate kurang bagus sih buat protfolio dan perkembangan. Biasanya udah ada standar dan aturan untuk desainnya. Jadi kamu dibatasi banget. Dan ngga bisa dipungkiri refisi itu seringnya cuma edit text, warna, posisi, dll. Ini berdasarkan sebuah artikel dan pengalaman. Sebenernya sama aja kalo kamu kerja di advertising tapi kliennya bank bikin print ad (pernah).
The organization’s efficiencies often work against creativity—as in, “Just change the date/color/ headline and run it again”
Foto Charli Prangley
Screen-Shot-2014-10-31-at-9.44.51-PM

Video Charli Prangley, seorang desainer in house (dari awal lulus dia in house) bekerja di Xero, dulunya di Mitsubishi Electric memperlihatkan workspacenya di kantor :
https://www.youtube.com/watch?v=k7FE5brDWL4

3. Studio Desain
Bedanya dengan Advertising, dia ngga bikin iklan apalagi iklan TV. Ranahnya di konsultan desain aja. Desain grafis, multimedia, IT, digital, startup (yang bikin aplikasi) dll. Sama kaya konsultan arsitek/interior jadi lebih spesifik dan ngga butuh modal gede ngerjainnya. Pun ada juga advertising tapi ukuran kantor dan karyawannya kaya studio desain. Itu rugi banget sih kalo udah pengalaman lama hehe. Kerjaan berat, kantor kecil, gaji kecil kecuali Fresh Graduate ya (saya dulu gitu).

(+) Baju santai!

(+) Santai lingkungannya pula, beberapa studio desain bahkan membebaskan jam masuk kerja.

(+) Kalo studio desain ngga selembur advertising sih, karena load kerjaannya ngga separah advertising. Lemburnya paling sesekali bahkan karyawannya sendiri yang melemburkan diri, biasanya cowok, jadi asik main komputer, asik ngulik desain, atau asik main game, biasanya suka disediakan video game di studio desain. Kalo advertising besar jangan ditanya, perosotan aja ada.

(+) Dengan klien yang beragam, kamu lebih bisa eksplore daripada in house. Dan bagus buat portfolio.

(+) Walau karyawannya sedikit antara 4-20 orang, jadi lebih erat hubungan antar karyawan. Lho? maksudnya lebih kenal lah hehe. Biasanya bahkan bosnya baik-baik sih. Bawaan suasana kantor dan load kerjaan yang ngga terlalu nyiksa dan sifat karakter pemilik studio desain yang cenderung santai. Ya ngga semua sih ada aja yang galak.

(+) Dengan beragam jenis studio desain dengan spesifikasi bidang tertentu kamu bisa memilih studio desain yang sesuai dengan passion dam pengalaman kamu. Ada desain grafis & branding, web / mobile app developer, game developer, animasi, multimedia, dll.

(-) Rata-rata terutama di kota non Jakarta ya gajinya hanya sampe untuk ukuran Fresh Graduate hingga paling tidak 2 tahun pengalaman. Tapi rata-rata ya, bukan berarti semua kaya gitu. Saya juga sekarang kerja di studio desain bidang Mobile App Developer, mereka (bagi saya) alhamdulillah bisa menggaji saya sesuai pengalaman untuk ukurang Bandung. Menurut saya 1 dari 1000 yang kaya gitu. Kalo sudah pengalaman apalagi berkeluarga pastikan minimal kerja yang ada asuransi dan bonusnya kalo mau kerja di studio desain, dulu saya kerja di 3 perusahaan pertama ngga ada asuransinya, belum ngerti, walau sekarang mulai banyak perusahaan kecil dan besar pake asuransi karena sudah diwajibkan pemerintah.

(-) Karena ga formal maka aturan hak juga kadang ngga jelas, kaya cuti misalnya. Cuti hamil ngga ada aturan yang jelas karena jarang ada yang sudah berkeluarga. Tapi biasanya ya tinggal bilang aja, ngga ribet.

(-) Kantornya kecil rata-rata rumahan, beberapa di ruko. Untuk gagayaan (bergaya) di hadapan orang awam kurang bagus. Kesannya ecek-ecek, padahal belum tentu (harusnya). Buktinya studio desain kecil buuaaanyak banget di luar negeri segala belahan penjuru dunia. Bahkan desainer legend kaya Stefan Sagmeister aja dan desainer terkenal lainnya besikeras merasa cukup dengan kantornya yang kecil. Bahkan ada yang letaknya di atas Dunkin Donuts!, studionya Paul Sahre.

Paul Sahre
paul-sahre-ryan-essmaker-med
screen-shot-2011-04-07-at-10-38-00-am1

pauldesk

tumblr_lfuft7nVCv1qdwgdto1_500

Studio Desain Sagmesiter & Walsh

sagmeister office

Sagmeister_and_Walsh_creative_spaces_01

Sagmeister_and_Walsh_creative_spaces_05
Meja Kerja Jessica Walsh
Sagmeister_and_Walsh_creative_spaces_02

Stefan Sagmeister & Jessica Walsh (Awalnya Jessica karyawannya)
p232

4. IT Consultant
Saya pernah kerja di IT consultant makannya saya masukin kategori ini. Ini antara in house dan studio desain. Lebih kecil dari in house dan lebih besar dari studio desain. Biasanya karyawaannya antara 30-100 orang. Ranah IT-nya bisa lebih meluas ngga hanya website/mobile apps. Lebih mirip studio desain sih kekurangan dan kelebihannya, tapi dengan gaji in house.

Sebenarnya masih banyak jenis tempat kerja DKV, tapi yang saya tulis adalah yang pernah saya alami. Sisanya ada PH, media, penerbit, dll. Penerbit lebih mirip in house. Media yang saya tahu imagenya gaul, koneksi luas tapi gaji paling kecil.

*Semua images yang ada di artikel ini bukan milik Info DKV

This article has 1 comments

  1. arfee Reply

    bener banget. ni aku lagi kerja di tv lokal. kantor kecil, gaji kecil, kadang lembur. tp jarang ada duit lembur.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>